--> Skip to main content

Fanfiction JKT48: Fanfic Adzana Shaliha FF Ashel Terbaik

Fanfict Ashel JKT48 Fanfiction Adzana Shaliha Fanfic FF

Berikut ini merupakan kumpulan Fanfict Adzana Shaliha JKT48 member generasi ke-9 yang cantik kurasi Fanric Ashel terbaik berdasarkan tim FF Kibezaka, selamat menikmati jalan cerita menarik ini.

Fanfict Ashel JKT48 Fanfiction Adzana Shaliha Terbaik - Ashel gugup ketika dia berjalan ke hari pertama sekolah menengah dengan sahabat lamanya, Shania Gracia (Gre). Mereka sudah berteman sejak mereka di Taman Kanak-kanak bersama. Ada satu hal yang selalu membuat Adzana Shaliha bertanya-tanya dan bagaimana dia bisa menjadi teman Gracia.

Mereka berdua saling bertolak belakang karakternya: Gre adalah gadis yang menyenangkan mudah ceria sementara Ashel adalah yang pendiam. Dia benci menjadi pusat perhatian orang lain, tetapi temannya tidak peduli kalau itu benar. Ia hanya berharap memiliki kepercayaan diri teman-temannya. "Aku sangat gugup," kata Adzana Shaliha. "Aku juga. Tapi bersama-sama kita bisa melewati ini." Shania Gracia berusaha meyakinkannya.

Fanfict Adzana Shaliha JKT48 Fanfiction Ashel Terbaik - Gracia selalu punya cara untuk melewati apa pun atau setidaknya tahu bagaimana membangun kepercayaan diri dalam pribadi Ashel. "Ini sangat amat besar." Asha terus berkata. "Tidak ada yang terlalu besar untuk kita berdua. Ingat pepatah kita ..." "... Kita bisa mencapai apa pun jika kita tetap bersatu," kata mereka berdua bersamaan. "Selain itu, kakakmu juga ada di sini." Shania Gracia terus meyakinkannya. "Anin tidak akan mau berbicara denganku, apalagi melihatku," kata Adzana Shaliha.

Dia tidak pernah benar-benar bermain dengan Anin. Kakaknya selalu malu berada di dekat adik perempuannya dan Ashel tidak tahan dengan cara Anin berbicara dengannya. Mereka selalu saling berkelahi saling berteriak dan menjerit. Meskipun Gracia tidak melihat sisi itu, yang dia lihat hanyalah ketidaksepakatan antara keduanya. Mereka berdua berjalan melewati gerbang sekolah ... di mana mereka bisa melihat siswa-siswa lain berkeliaran di luar gedung, semua mengobrol dalam kelompok mereka masing-masing.

Fanfiction Ashel JKT48 Fanfic Adzana Shaliha Terbaik - Ashel mulai menatap bangunan di depannya ... Tampaknya lebih besar daripada ketika dia pertama kali melihatnya tetapi dia tahu itu hanya imajinasinya. "Oh, lihat, ini adikmu," kata Shania Gracia dengan antusias. Adzana Shaliha tidak ingin melihat saudara perempuannya, tetapi dia masih mengikuti matanya ke arah yang sama dengan yang dilihat temannya itu. Ada begitu banyak gadis dengan rambut hitam yang sama dan kulit kecokelatan seperti Anin.

Meskipun warna cokelat kakaknya palsu, itu berasal dari botol. Adzana Shaliha bisa memahami mengapa penampilan kakaknya sangat berarti baginya. "Dimana?" Ashel bertanya dia tidak bisa percaya bahwa Gracia telah melihatnya begitu mudah ... Terlalu banyak gadis yang terlihat sangat mirip. Terutama, ke arah yang Shania Gracia sedang tuju. "Di sana," Gracia mulai menunjuk ke arah yang sama, "Tidakkah kamu melihatnya?" Gracia terus berkata.

Fanfic Ashel JKT48 Fanfiction Adzana Shaliha Terbaik - Satu menit Ashel berfokus pada melihat saudara perempuannya dan kemudian dia merasa dirinya menabrak sesuatu atau seseorang lagi ... "Hei, perhatikan kemana kamu pergi." Seseorang itu menuntut. Adzana Shaliha tidak bisa percaya bahwa dia telah mempermalukan dirinya sendiri tetapi dia tahu ia harus menghadapi seseorang ini dan meminta maaf. Ashel berbalik dan berhadapan muka dengan orang itu, yang kebetulan adalah seorang pria dan pria yang sangat tampan; rambut pendek, pirang dan cerah, mata biru. Ashel bisa merasakan pipinya mulai memanas ... Oh, dia sangat membencinya ketika pipinya mengkhianatinya, seperti ini.

"Maaf," Ashel mendengar dirinya meminta maaf. Lelaki itu terus balas menatap tatapannya, tetapi entah bagaimana ekspresi wajahnya perlahan melembut mendingin dari amarah menjadi hal lain yang tidak bisa dilakukan Adzana Shaliha. Sehingga kini Ashel mulai perlahan-lahan menjauh darinya dan bertanya-tanya apakah ia akan mulai menertawakan betapa merahnya wajah dia, tetapi karena suatu alasan, Asha hanya terus menatapnya dengan ekspresi yang sama yang membuatnya merasa tidak nyaman.

Fanfict Ashel JKT48 Fanfiction Adzan Shaliha Terbaik - "Aku tidak bermaksud begitu," kata Ashel berharap itu akan membuatnya berpaling darinya mulai sekarang. "Jangan minta maaf dulu..." Senyum mulai muncul di wajahnya ketika dia terus berbicara dengannya, "Itu salahku, aku seharusnya pindah." Adzana Shaliha tidak bisa mengerti mengapa dia mengatakan hal itu ... Ini salahnya karena tidak melihat ke mana dia pergi. Bagaimana dia bisa bergerak keluar jika ia tidak tahu dia akan mengetuknya? Sekarang, dia tahu apa arti gadis ketika mereka mengatakan bahwa anak laki-laki sangat membingungkan.

Ashel balas tersenyum, "Tidak masalah." Dia mulai mundur lebih jauh darinya tetapi karena suatu alasan, dia masih tidak bisa mengalihkan pandangan dari pria tampan itu; senyum sendiri tampaknya menerangi seluruh wajahnya dan dia tidak bisa melupakan betapa menariknya cowok itu. "Senang sekali kau menabrakku," kata pria itu sambil terus menatap kembali. Adzana Shaliha berhenti berjalan mundur ketika dia merasa seseorang meletakkan tangan mereka di punggungnya. Dia berbalik untuk melihat Gracia menggelengkan kepalanya dengan satu senyum lebar di wajahnya. "Wow, kamu baru saja sampai di sini dan kamu sudah punya seorang pria naksir kamu," kata Shania Gracia.

Ashel berbalik menghadap pria itu tetapi mendapati bahwa dia telah membelakanginya, dan sekarang berbicara dengan teman-temannya yang menertawakannya akibat kejadian tadi. Sekarang, dia telah mempermalukan pria tersebut di depan teman-temannya, dia ragu dia akan pernah berbicara dengannya lagi.

Fanfiction Adzana Shaliha JKT48 Fanfic Ashel Terbaik -  Ashel berbalik ke arah Shania Gracia dan mulai menjawab, "Tidak, dia hanya bersikap sopan." Gracia mulai tertawa sebelum berkata, "Begitulah caranya, dia melihatmu." Jadi, Gracia telah melihat mereka berdua saling memandang tetapi itu tidak berarti dia langsung menyukainya. Yah, bahkan jika dia melakukannya sebelumnya, dia pasti tidak akan langsung mendadak jatuh cinta. Tidak setelah mempermalukannya di depan teman-temannya. "Jangan kepedean," Adzana Shaliha harus melepaskan Gre dari masalah ini, entah bagaimana. Dia tahu seperti apa Gracia ketika berbicara tentang anak laki-laki; itu adalah subjek favoritnya.

Fanfiction Adzana Shaliha Fanfic JKT48

"Dia tidak bisa mengalihkan pandangan darimu," Gracia melanjutkan, "Dan kamu tidak bisa melepaskan pandanganmu darinya." "Kamu salah," kata Ashel ketika dia mulai berjalan menuju gedung utama dan berharap itu akan membuat Shania Gracia menyerah. "Kamu menyukainya, bukan?" Gracia terus berkata ketika dia mulai berjalan bersama Adzana Shaliha. "Dia tentu saja menyukaimu ..." Kau baik-baik saja menabrakku." Gracia menirukan. "Bahkan jika aku melakukannya, itu tidak masalah, sekarang; aku hanya membuat cowok itu malu di depan teman-temannya jadi aku ragu apakah dia ingin berbicara denganku lagi."

Adzana Shaliha akhirnya mengakui. "Jika dia melakukannya, maka dia tidak layak," kata Gracia ketika dia membuka pintu utama. Ashel berharap bahwa Gracia akan membatalkan topik pembicaraan; dia ingin melupakannya, sepenuhnya. "Tapi kurasa kau salah tentang dia," Gracia melanjutkan berkata. "Kita akan lihat, bukan?" Ashel merespons, sebelum mengikutinya ke gedung utama.

Fanfic Adzana Shaliha JKT48 Fanfiction Ashel Terbaik -  Kemudian pada hari itu, Ashel dan Grac8a sedang menuju kantin sekolah ketika mata Gracia melihat sebuah pemberitahuan di dinding. "Cari pemberitahuan untuk band sekolah," kata Gracia dengan semangat dalam suaranya. Adzana Shaliha menatap pemberitahuan yang sama dengan heran, sampai dia mendengar pada bagian terakhir. "Mereka ingin satu orang per kelompok tahun ... Anda harus pergi; tahun 7 adalah untuk menghadiri setelah sekolah di blok musik," Gracia melanjutkan.

"Aku tidak bisa bernyanyi untuk seluruh sekolah." Ashel cepat menambahkan, tidak terlalu percaya bahwa Gracia bahkan menyarankan ini. Shania Gracia berbalik sebelum bertanya, "Mengapa kamu tidak suka untuk bernyanyi?" Adzana Shaliha bisa tahu dari ekspresi Gracia bahwa dia tahu ke mana arahnya. Mereka telah melakukan percakapan seperti ini ribuan kali. Jadi, dia tidak bisa mengerti mengapa Gracia terus menanyakan hal ini lagi. "Tidak di depan orang lain," Ashel menjawab dengan cara yang sama seperti biasanya. Gracia dengan cepat merespons dengan respons yang sama, "Anda harus tahu cara mengatasinya."

Fanfict Adzana Shaliha JKT48 Fanfiction Ashel Terbaik -  Ashel sekarang mulai bosan dan tidak ingin melanjutkan percakapan ini karena dia tahu Gracia tidak akan pernah menyerah untuk memberitahunya apa yang harus dia lakukan. "Ayo ke kantin, aku lapar," Adzana Shaliha membujuknya ketika dia berbalik dengan cepat dan melanjutkan menyusuri koridor. Dia tahu dalam hatinya bahwa Shania Gracia benar tetapi itu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Gracia cepat menyusulnya. "Kamu benar-benar harus pergi. Aku akan ikut denganmu jika kamu mau?" "Aku tidak pergi!" Ashel merespons dengan nada tinggi, berharap itu akan membuat Gracia berhenti menyuruhnya.

"Tapi ini kesempatan terbaik bagimu untuk terbiasa dengan kerumunan kecil." Gracia terus mendesaknya. Ashel langsung berhenti berjalan dan berbalik menghadap Gracia dengan ekspresi marah di wajahnya. "Kamu menyebut seluruh sekolah kerumunan kecil?" Dia bertanya. Pada saat berikutnya, seseorang muncul di belakang mereka sebelum berkata, "Halo, lagi!" Dengan suara yang sangat ceria. Adzana Shaliha dan Gracia sama-sama menoleh untuk menyadari ternyata pria yang sama dari sebelumnya, tersenyum cerah ketika dia balas menatap Ashel.

Kini Ashel tidak bisa mempercayai apa yang dia temukan. Ini tidak mungkin lelaki yang sama dengan yang ditabraknya dan dipermalukan di depan teman-temannya. Adzana Shaliha dengan cepat mengedipkan matanya, bertanya-tanya apakah dia sedang membayangkannya - Tapi tidak, dia masih berdiri di sana menunggu, seolah menunggu jawaban. "Hai!" Hanya itu yang bisa dia kelola. Terlepas dari raut wajah Asha, dia terus tersenyum padanya. "Aku tidak pernah tahu namamu sebelumnya."

Fanfiction Ashel JKT48 Fanfic Adzana Shaliha Terbaik - Ashel perlahan membuka mulutnya untuk menjawabnya, tetapi karena suatu alasan, dia tidak bisa memikirkan satu pikiran pun. Itu sampai seseorang menyenggol bahunya yang entah bagaimana membuat dia tidak melamunnlagi. "Namaku Adzana Shaliha" "Nama yang bagus sekali ... Ya, aku suka itu!" "Aku Gracia!" Tiba-tiba dia mengambil momen itu untuk memandang Gracia, sebelum mengalihkan perhatiannya kembali ke Ashel. "Aku Gusion, panggil saja Gusion, bukan Agus ya!" Pria itu memperkenalkan dirinya.

"Kamu angkatan berapa?" Tiba-tiba Gracia bertanya. "Aku kelas 8. Kurasa kalian berdua di kelas 7," jawab Gusion. Ashel tiba-tiba menyadari bahwa dia masih menatap dan untuk pertama kalinya tidak bisa memikirkan apa yang harus dikatakan yang membuat perubahan baginya. "Ya, benar." Dia mendengar dirinya berkata. "Aku sedang berusaha membuat Adzana Shaliha gabung jadi anggota band sekolah." Ashel tidak percaya bahwa Shania Gracia masih membicarakan hal itu. Dia berharap Gusion tidak akan tertarik mendengar ceritanya.

Alis Gusion tiba-tiba terangkat karena terkejut, sebelum memastikan ia telah mendengar dengan benar. "Kamu bisa bernyanyi?" "Tidak, aku tidak bisa!" Ashel tiba-tiba tersentak maju yang menyebabkan Gusion mundur selangkah karena terkejut. "Ya, dia bisa," Gracia cepat menambahkan, sebelum meletakkan tangan di pundak Gusion. "Jangan dengarkan dia, dia bernyanyi dengan indah." Adzana Shaliha tahu apa yang sedang dilakukan Gracia.

Fanfic Ashel JKT48 Fanfiction Adzana Shaliha Terbaik - Dia berusaha menenangkan situasi sebelum Gusion memutuskan untuk lari ke perbukitan. Dia sangat iri pada Gracia; betapa santai perilaku dan sikap dia di sekitar cowok. Terutama, yang tampan. Senyum Gusion perlahan kembali ke wajahnya, "Kalau begitu, kau harus gabung ke band itu." Ashel tidak percaya dia sekarang memiliki anggapan kompak berdua bersama Shania Gracia. Mengapa mereka tidak bisa mengerti bahwa betapapun dia mencintai bernyanyi, dia tidak akan pernah bisa melakukannya di depan orang lain? "Aku sudah bilang, aku tidak akan gabung!".

Dia berbalik menghadap mereka berdua secara bergantian, sebelum berbalik dan melanjutkan apa yang telah dia jalani. Ia sudah tahu dia bersikap kasar tetapi apa pun untuk mendapatkan mereka dari subjek itu. "Ashel tidak suka orang banyak," Gracia tiba-tiba mengumumkan alasan utama di balik semua ini. Gusion memandang Gracia untuk terakhir kali sebelum bergegas mengejar Adzana Shaliha. "Maka ini memungkinkanmu untuk terbiasa dengan itu," kata Gusion ketika dia menyusul dan berjalan di sampingnya.

"Itulah yang aku katakan padanya." Gracia mendatangi sisi Ashel yang lain. "Tapi dia tidak mau mendengarkan." "Yah, aku akan mencoba," tiba-tiba Gusion mengumumkan. "Kau harus pergi, sekarang," bisik Gracia, sebelum menyenggol bahunya ke bahu Adzana Shaliha. Ashel kemudian terkejut mendengarnya sendiri. Seketika, membuatnya berbalik kembali padanya.

Fanfict Ashel JKT48 Fanfiction Adzana Shaliha Terbaik - "Ya, aku akan suka kalau kamu sudah mau." Ashel terus menatap kembali pada Gusion yang memungkinkan untuk menemukan kata-katanya, sekali lagi; Apakah dia benar-benar menemukan seseorang yang memiliki minat yang sama dengan dirinya? Selain saudara perempuannya, bukan karena dia pernah bernyanyi di depannya, tetapi tentu saja mendengar adiknya, yang dia iri karena bisa menyanyi menguasai teknik nada tinggi begitu lama.

Pada saat itu, dia memperhatikan bahwa Gusion sekarang mengangkat alisnya dan menatapnya dengan bingung, membuat Ashel menyadari bahwa pria tampan ini sedang menunggunya merespons. Dia perlahan berbalik sebelum berkata, "Itu bahkan tidak pantas untuk dicoba." "Jangan katakan itu." Suara Gusion tentu saja menjadi sangat sunyi.

"Tapi itu benar. Terutama, dengan keberuntunganku." Seperti halnya Ashel menyukai ide bernyanyi bersamanya, dia tahu itu tidak akan pernah terjadi. "Keberuntunganmu bisa berubah." Oh, betapa Adzana Shaliha sangat berharap itu merupakan hal yang benar - Sebuah gambar tiba-tiba mulai muncul di benaknya, tentang Gusion dan dia berdiri di samping satu sama lain di atas panggung dan penonton memberi tepuk tangan meriah kepada mereka.

Fanfiction Adzana Shaliha JKT48 Fanfic Ashel Terbaik - "Ya,  harus bergabung." Gambar itu langsung memudar dari benaknya seakan mengingatkannya itu hanya mimpi belaka "Sampai jumpa lagi nanti ya sayang." Ashel langsung berhenti berjalan dan berbalik untuk melihat Gusion bergegas kembali saat dia datang. "Sampai jumpa, Gusion." Dia memanggilnya. Gusion terus menyusuri koridor ketika Adzana Shaliha menatapnya, berharap dia tidak membuatnya takut. Setelah dia menghilang dari pandangannya, Ashel menoleh ke arah Gracia dan mendapati wanita itu menyeringai kembali.

Ia langsung tahu apa yang dipikirkan temannya dan Ashel bertekad untuk memastikan dia menyimpannya untuk dirinya sendiri. "Jangan berani-berani mengatakan sepatah kata pun," dia memperingatkannya sebelum berlari menyusuri koridor ke arah yang berlawanan dengan Gusion. "Oh, lihat, ini kakakmu, lagi." Tiba-tiba Gracia bilang, Adzana Shaliha berhenti, sekali lagi. Berbalik untuk menemukan adiknya langsung menuju ke arahnya.

Shania Gracia langsung mundur ke dinding ketika saudara perempuan Ashel berbaris lurus melewatinya dengan beberapa gadis lain mengikuti di belakang. Tak satu pun dari mereka yang memperhatikannya saat mereka meluncur ke koridor dengan wajah penuh tekad, membuat semua orang di sekitar menjauh dari jalan mereka. Adzana Shaliha berdiri tegak menatap kaget tentang bagaimana adiknya itu dapat membuat semua orang merangkak darinya hanya dengan satu pandangan.

Fanfic Adzana Shaliha JKT48 Fanfiction Ashel Terbaik - Ia mengetahui bahwa pandangan begitu mendalam diarahkan padanya seolah ingin marah di sana dan kemudian. Anin berhenti tepat di depannya, menatapnya, seolah menunggu Ashel melakukan hal yang sama seperti orang lain. "Ashel!" Kata itu saja terdengar menakutkan. Aninditha selalu berbicara dengan Adzana Shaliha seperti ini. Terutama di depan orang lain. "Hai, Anin," katanya sebelum melangkah ke samping seperti yang dilakukan semua orang. "Katakan pada Ayah, aku akan pergi ke tempat temanku malam ini. Maukah kamu melakukan itu!".

Kedengarannya lebih seperti peringatan daripada pertanyaan, tetapi Ashel sudah terbiasa dengan cara Anin berbicara dengannya. "Ya, aku akan memberitahunya," jawabnya santai. Aninditha langsung melanjutkan berjalan dengan teman-temannya mengikuti di belakang seolah-olah dia bangsawan. Perlahan-lahan Gracia berjalan menghampirinya ketika mereka berdua terus menyaksikan ketika sang ratu menuju ke singgasananya untuk berbicara.

Cerita bersambung.. untuk menikmati lanjutan kisah cerita antara Ashel, Gracia, Anin dan Gusion silakan bookmark halaman artikel ini karena kami akan update terus Fanfic Adzana Shaliha JKT48 supaya jalan ceritanya Fanfiction Ashel JKT48 ini berlanjut sampai akhir.