--> Skip to main content

Fanfiction JKT48: Fanfic Marsha Lenathea Lavia FF Terbaik

fanfiction marsha lenathea lavia jkt48 ff fanfic

Inilah fanfict Marsha JKT48 pilihan terbaik silakan disimak sampai habis, sebagai informasi Fanfiction Marsha Lenathea Lavia ini baru bagian pertama.

Berkeliaran di sepanjang jalan tanpa tujuan, masih agak terpana oleh cara gadis-gadis di flatnya yang lama hanya mempersilakan kamarnya kepada orang lain, Marsha Lenathea Lavia yang berusia sembilan belas tahun memutuskan bahwa dia sudah harus punya rencana.

Kevin menginginkan Yessica Tamara (Chika), bukan dia. Dan penyanyi dan penulis lagu muda yang berbakat itu hanya memiliki terlalu banyak kebanggaan untuk tinggal di negara ini bersama bibinya! Jadi sekarang, kembali ke Jakarta yang sibuk setelah malam tanpa tidur di kereta, dia membutuhkan pekerjaan dan tempat tinggal.

Fanfict Marsha JKT48 Fanfiction Terbaik - Marsha menggigil dalam angin pagi, terhuyung-huyung dengan sepatu hak tinggi yang sebenarnya tidak dimaksudkan untuk berjalan di trotoar. Itu menjengkelkan bagaimana gaun warna hijau dan agak sedikit terrbuka yang dia kenakan ke pesta Malam Tahun Baru tadi malam tidak melindunginya dari udara musim dingin yang lembab - atau dari tatapan ingin tahu, semua para pria agak muda yang lewat di jalan.

Beberapa dari mereka benar-benar menoleh untuk menatap ketika Marsha Lenathea Lavia lewat, tetapi dia tidak memedulikan mereka sama sekali. Dia tak peduli dengan pria, dengan cinta. Mulai sekarang Marsha akan menjadi sangat praktis tentang kehidupan. Tidak ada gunanya berharap untuk sarapan di tempat seperti Starbucks Coffe.

Fanfict Marsha Lenathea JKT48 Fanfiction Terbaik - Kedai kopi kelas atas benar-benar hanya untuk jenis bisnis yang kuat, pria dan wanita yang bekerja di Kemang, distrik para kaum elit Jakarta. Yang bisa Marsha lakukan hanyalah membuat secangkir kecil kopi hitam, hanya sesuatu untuk menghangatkannya dan membuatnya tetap berjalan sementara dia memindai pemberitahuan pekerjaan di bagian pekerjaan di koran lokal gratis. Dia harus mencari tugas baru, dan dia harus menemukannya dengan cepat.

"Tolong, satu kopi kecil. Ya, hitam." Marsha Lenathea meraba-raba mencari beberapa koin kecil. Tapi dia tidak bisa menyentuh itu, tidak setelah melihat Kevin dan Yessica Tamara saling romantis! "Harga sudah naik lagi, nona." Bocah berseragam yang terpangkas rapi di belakang kedai kopi yang dipoles itu benar-benar sangat tampan, berkulit gelap, dan wangi seperti pangeran Arab. Mungkin dia adalah imigran yang baru tiba dari Pakistan atau Mesir. Tapi dia memandang Marsha seolah-olah dia adalah kotoran. "Aku tidak ... aku belum ... tolong tunggu sebentar!".

Fanfict Marsha Lenathea Lavia JKT48 Fanfiction Terbaik - Misalnya, wanita yang sangat dingin dan berpenampilan bagus dalam mantel bulu. Sesuatu tentang penampilannya yang elegan dan mata biru es membunyikan lonceng, tetapi Marsha sepertinya tidak bisa menyeret nama atau bahkan mengingat di mana dia pernah melihat wanita tua yang lebih cantik dan mencolok itu. "Marsha Lenathea? Apakah kamu? Senang sekali melihatmu, Sayang. Tapi apa yang kamu lakukan di kota?" Marsha ingat sekarang - Bibi Kevin yang manis dan berambut perak dahulu pernah membawanya ke konser anak-anak.

Marsha merasa seolah-olah bibi Kevin mengatakan sesuatu tentang Lady Violet tidak seperti yang terlihat, tetapi sekarang wanita tua berambut hitam itu memberi anak laki-laki yang berdiri di belakang kedai kopi dengan tatapan tajam, tanpa basa-basi. "Jajang, Marsha sedang sarapan bersamaku. Tolong beri apa pun yang dia mau makan dan minum dan letakkan di kartuku. Tentu saja aku akan makan yang seperti biasa.

Fanfiction Marsha JKT48 Fanfict Terbaik - "Bagus sekali, Nyonya." Jajang tersenyum dan membungkuk seolah nyonya itu memiliki seluruh kedai kopi, atau seluruh kota Jakarta. "Aku benar-benar bingung." ucap Marsha, setelah melahap sarapan besar di bilik sudut yang sunyi. Kedai kopi Starbucks mulai beres sekarang, karena semua pebisnis muda yang pandai bergegas ke pekerjaan korporat. "Terlalu banyak wanita yang terobsesi dengan berat badan mereka," Nyonya tua mengamati, memperhatikan sambil tersenyum ketika Marsha Lenathea Lavia mendorong piringnya dan merosot ke bantal di bilik sudut yang nyaman.

"Tidak mudah berkencan dengan pria dingin seperti Kevin Valentino, berjuang untuk terlihat terbaik dan cocok dengan keluarganya dan pada saat yang sama mengetahui separuh wanita di Jakarta akan melakukan apa yang mereka bisa untuk berada di sepatu Anda." "Aku sudah selesai dengan Kevin," Marsha memproklamirkan, merasa sangat berani dan keren tetapi pada saat yang sama sangat ingin menyerah pada emosinya dan menangis dalam pelukan Nyonya. "Dia kembali dengan Chika." "Yessica Tamara? Kevin Valentino jadi pacar penyanyi pop Bandung?" Nyonya tampak terkejut, seolah-olah dia tidak bisa membayangkan seorang pengusaha Bekasi yang lahir dengan baik berpacaran dengan penyanyi cantik girlband JKT48 asal Bandung yang membuat video musik di mana semua orang menyukainya.

Fanfiction Marsha Lenathea JKT48 Fanfict Terbaik - "Mereka sudah saling kenal selama berabad-abad," Marsha menjelaskan, merasakan perasaannya sedikit dengan setiap kata yang diucapkannya. "Mereka berdua memiliki pengaruh yang sama, dan mereka berdua mendukung jenis tujuan yang sama. Mereka bekerja sama untuk mengadakan konser besar Marsha di Bogor tahun lalu. Semua masuk akal, jika Anda memikirkannya. Keduanya mereka bersama, maksudku. "

"Ya, tapi yang tidak masuk akal adalah wanita muda yang memukau sepertimu dengan begitu banyak kekuatan dan potensi hanya menyerah pada karirnya sendiri dan merindukan pria seperti Kevin." Nyonya tua mengarahkan mata birunya ke wajah Marsha yang manis dan polos. "Kamu dan aku perlu membuat rencana, Marsha Lenathea Lavia tersayang. Rencana untuk membuktikan kepada Kevin kalau dia salah dan mengembalikan hidupmu ke jalur yang benar."

fanfict marsha jkt48 ff terbaik fanfiction

Fanfict Marsha Lenathea Lavia JKT48 Fanfiction Terbaik - Menghadapi kenyataan bahwa Kevin tidak menginginkannya lagi sulit bagi Marzha. Dia bukan tipe cewek yang suka marah di depan umum, tentu saja. Tapi segera setelah ditunjukkan di rumah kota Jakarta Selatan yang elegan, penyanyi muda yang cantik itu terkesima. Sementara itu di lantai bawah, Nyonya Tua sedang membuat panggilan telepon pribadi dari kantor pribadinya yang mewah. "Valentino." Bujangan karismatik dan paling memenuhi syarat di Jakarta terdengar seolah-olah dia sedang terburu-buru, seperti biasa.

Kevin Valentino menghasilkan banyak teman baru setiap minggu dan dia selalu bergegas dari satu masalah besar ke yang berikutnya. "Kevin, sayang!" Nyonya tua yang berambut gagak tertawa tawa serak ketika dia meletakkan kakinya di atas meja kayu oak yang dipoles. "Maaf, aku merindukan pesta besar di tanah milikmu yang luar biasa tadi malam. Undangan terukirku yang biasa pasti hilang di pos!" "Aku tidak mengirimimu undangan," Kevin berkata terus terang kepada mantan kekasihnya. "Kau keluar dari hidupku, Violetta Burhan. Kami belum tidur bersama selama lebih dari setahun.

Fanfic Marsha JKT48 Fanfiction Terbaik - Lagipula, Kevin hanya untuk keluarga dan teman." "Yah, laporan yang kudengar adalah bahwa acara tadi malam adalah kesuksesan yang spektakuler," Violetta mengaku, terdengar sangat yakin pada dirinya sendiri dan sama sekali tidak seperti kekasih yang cemburu. "Apakah benar kamu dan superstar cantik Bandung Yessica Tamara menghilang bersama selama setengah jam di puncak perayaan?" "Siapa yang memberitahumu itu?" Blake bisa menendang dirinya sendiri karena mengambil umpan. Violet yang menawan dan berambut hitam persis seperti laba-laba, selamanya memikat korban baru ke jaringnya.

"Apa pun yang terjadi semalam bukan urusanmu," geramnya, melawan keinginan untuk melemparkan pada wanita yang punya rencana dan berhati hitam yang telah dicampakkannya lebih dari setahun yang lalu. "Di sana, di sana, Sayang," Violetta menenangkan, terdengar seolah-olah dia sedang menghibur seorang anak lelaki kecil dan tidak dengan sengaja memarahi kekasih tak dikenal yang telah mencercanya lebih dari setahun yang lalu. "Kamu benar, tentu saja. Aku tidak peduli jika kamu dan Chika menikmati kue di ruang khusus di acara besar kamu. Aku hanya merasa kasihan pada gadis yang lain, siapa namanya lagi? Ah ya, Marsha.

Fanfic Marsha Lenathea JKT48 Fanfiction Terbaik - Rupanya gadis malang itu tidak tahu kau tidak sopan setidaknya sampai tadi malam terhadapnya. Sekarang tentu saja matanya terbuka. Aku sudah melihatnya, Kevin sayang. " "Apa yang telah kamu lakukan pada Marsha?" Suara laki-laki rendah sepertinya dia mulai geram. Banyak lelaki terkuat di dunia menyerah ketika Kevin Valentino mengemukakan pertanyaan atau permintaan dengan nada peringatan yang tidak salah lagi. "Dilakukan lagi untuknya?" Tawa nyaring Violetta menyembunyikan rasa takut.

Wanita yang kejam dan egois itu ingin membalas dendam, tetapi dia juga ingin membujuk Kevin kembali ke tempat asalnya. Dan meskipun dia senang, Violetta yang sinis dan tak berperasaan merasa sedikit takut pada kemarahan laki-laki yang mungkin dia lepaskan. "Wah, Kevin, aku belum melakukan apa-apa kok pastinya pada Marsha yang cantik. Dia keluar dari sana dan tinggal di tempatku selama beberapa hari. Sebenarnya aku sedang berpikir untuk mempromosikan karier menyanyinya." "Kamu akan tahu soal ini, Violetta.

"Aku mengkhawatirkannya, Kevin." Bahkan ketika dia menyesap teh paginya dengan jubah yang anggun, wajah keriput nyonya Jessica Chandra berkerut. "Marsha sangat sedih ketika dia pergi dari sini, dan sekarang kau memberitahuku dia tinggal bersama Violetta yang mengerikan itu. Tidak bisakah kita melakukan sesuatu untuk membantunya?" "Seperti apa, Jessica?" Kevin merengut, matanya yang gelap berkedip ketika dia meletakkan laporan yang baru saja dia pelajari.

Fanfiction Marsha Lenathea Lavia JKT48 Fanfic Terbaik - "Saat ini Marsha punya alasan untuk mengira aku tidak benar. Dia melihatku memeluk Yessica Tamara dan mendapat ide yang salah. Tapi kemudian kau menawarkan kepadanya untuk pergi, seolah dia hanyalah seorang yang sudah semakin dibayar jasanya! " "Ya ampun," kata wanita tua yang ramah itu, sambil mengusap matanya yang beruban dengan saputangan renda. "Aku telah menghancurkan segalanya untuk kalian, dua anak muda. Kevin sayang, maafkan aku!"

"Tidak akan sesedih kejam yang akan dialami Violetta, setelah aku kembali dari Bandung. Menghadiri untuk saudara laki-laki Chika adalah Senin depan, dan setelah itu ada rapat umum menentang kekerasan yang dilakukan oleh para polisi." Bangkit dari meja sarapan, pria muda tampan yang tampan itu mencium pipi bibinya yang berkerut-air mata. "Jangan khawatir tentang apa pun, Bibi Jessica. Aku akan berurusan dengan Marsha Lenathea Lavia. Kami akan membereskan semuanya ketika aku kembali! Sementara itu, cobalah untuk tidak berbuat jahat, bukan?" "Tentu saja sayang." Senyum lembut Jessica Chandra menenangkan Kevin sehingga dia oke. Pria selalu suka ketika mereka memegang kendali.

Fanfiction Marsha JKT48 Fanfict Terbaik - Keesokan paginya, Marsha Lenathea Lavia sedang sarapan di tempat tidur dan mengerutkan kening saat dia menonton acara gosip pagi di televisi. "Gadis bernama Yessica Tamara membatalkan pertunjukannya di Bogor," kata seorang penyiar pria di RCTI, semua mengedipkan mata ke arah kamera. " Tapi pria tampan, Kevin Valentino, jelas ada untuk menemuinya melalui proses ini. Keduanya terlihat di Bandara Soekarno Hatta pagi ini, naik jet pribadinya.

Marsha tidak menonton sisa program. Alih-alih, dia sengaja menyingkirkan Kevin dari benaknya dan fokus memakan segala yang ada di nampan sarapannya. Dia baru saja berbaring di bantal dan membersihkan bibirnya dengan serbet linen ketika seseorang mengetuk pintu kamar. "Ah, ini dia!" Violetta tersenyum cerah ketika dia mengulurkan pena emas tipis dan kontrak.

"Maaf sudah melempar ini padamu tiba-tiba, Marsha sayangku, terutama ketika kamu baru saja bangun. Tapi aku sudah keluar untuk sarapan bersama teman-teman bisnisku di Kemang, dan kesempatan yang benar-benar luar biasa untuk mempromosikan nyanyianmu karir baru saja jatuh tepat ke pangkuanku! " "Kesempatan seperti apa?" Marsha Lenathea tidak merasa terlalu bersemangat, mungkin karena program gosip yang baru saja dilihatnya di televisi.

Tampaknya dia tidak bisa menyingkirkan Kevin dari benaknya, bahkan ketika Violetta Burhan yang terbangun duduk di tempat tidur dan mulai menceritakan semua tentang Deo. "Dia adalah produser rekaman paling terkenal di Indonesia, legenda yang hidup, tapi tentu saja kamu sudah tahu itu. Tapi yang tidak kamu ketahui adalah bahwa aku baru saja meyakinkan dia untuk keluar dari masa pensiun. Dan dia ingin merekam suara kamu dengan benar jauh!" "Dia ingin merekam suaraku? Kenapa?" Marsha tidak memiliki banyak pengalaman di industri musik, tetapi semua ini terdengar terlalu bagus untuk menjadi kenyataan. Kecurigaannya membuatnya ragu untuk melanjutkan.

Seperti apa kelanjutan kisah Kevin dan Marsha? Sementara bagian pertama untuk Fanfict Marsha JKT48 segitu dulu nanti dilanjutkan lagi Fanfic Marsha Lenathea Lavia lebih lengkap, jangan lupa untuk bookmark halaman artikel ini dan simpan lalu datang kembali untuk cek update berkala.