--> Skip to main content

Review XCentz 45W Charger Indonesia Sesuai Pengalaman

Review XCentz 45W Charger Indonesia Sesuai Pengalaman

Dengan Pengiriman Daya USB yang tersebar di semakin banyak perangkat dalam kehidupan kita, satu pengisi daya menjadi mampu mengisi sebagian besar perangkat teknologi kita.

Saya berada pada level di mana ponsel, laptop, dan Nintendo Switch semuanya berbagi pengisi daya USB-PD yang sama dan saya sering bepergian dengan pengisi daya tunggal untuk semuanya, alih-alih hub USB 6-port yang besar dan lambat.

Masukkan kebanyakan pengisi daya perjalanan USB-PD yang saat ini ada di pasaran.

Pengisi Daya Baterai USB Tipe-C Xcentz 45W Delivery Charger yang baru mengklaim dapat mengisi daya HP, tablet, perangkat game, dan laptop Anda semua dalam satu paket ringkas. Dan berkat standar Pengiriman Daya, itulah yang dapat dilakukannya.

Dengan daya 45 watt, chargeran ini sangat kuat untuk hampir semua device.

Smartphone paling banyak menggunakan sekitar 18-27 watt, dengan tablet hampir sama.

Nintendo Switch, yang umumnya menoleransi sebagian besar pengisi daya USB-PD, menarik 18W.

Beberapa laptop bahkan menarik 30W seperti MacBook Air baru.

Tentu saja, ada banyak laptop yang menarik 65 watt, tetapi mereka akan dikenakan hitungan 45 watt saja.

Saat diuji menggunakan berbagai Smartphone, Nintendo Switch, dan laptop, pengisi daya ini berfungsi persis seperti yang dijelaskan.

Telepon dengan cepat ditagih pada tingkat tertinggi, jauh di bawah batas maksimum yang bisa diberikan casan ini.

Nintendo Switch tidak menunjukkan masalah dengan pengisi daya ini, yang merupakan pertanda baik karena dapat sedikit temperamental.

Ketika terhubung ke Huawei MateBook 13, yang awalnya terisi daya 65 watt, Xcentz 45W USB-C terisi sedikit lebih lambat daripada dengan charger pabrik bawaan tetapi masih berhasil sedikit lebih dari satu jam untuk beralih dari 25% menjadi penuh.

Itu masih terbilang cepat kecuali Anda melakukan sesuatu seperti bermain game, dalam hal ini Anda dapat menguras baterai Anda lebih cepat daripada pengisi daya dapat mengisi daya.

Namun, tidak ada peringatan untuk tingkat pengisian yang lambat atau masalah pengisi daya, bahkan menggunakan kabel aftermarket.

Pengisi daya Xcentz bukan hanya untuk kita penggemar Android.

Jika Anda berada di pihak Apple, bertukar ke kabel C-to-Lightning akan membuat Anda cepat mengisi daya dengan iPhone sementara kabel C-to-C biasa akan mengisi iPad Pro atau MacBook Anda.

Melalui semua tes ini chargeran menjadi hangat tetapi tidak pernah panas.

Tetap relatif dingin sangat penting bagi charger, terutama saat bepergian, jadi ada baiknya melihat manajemen termal yang tepat di sini.

Pada topik desain, ini adalah pengisi daya yang cukup ringkas yang dibuat dengan baik dan menggunakan plastik yang kokoh.

Dibandingkan dengan beberapa pesaing, charger Xcentz sudah pasti dibuat dan terlihat lebih baik.

Pelat depan yang mengkilap dengan logo X yang bercahaya benar-benar membuatnya berbeda, meskipun logo itu tidak terlalu terang untuk mengalihkan perhatian di malam hari.

Namun pada 0,4 x 2,4 x 1,1 inci itu tidak cukup kecil sebagai pengisi daya baru (dan banyak pricier) gallium nitride, atau GaN.

Pengisi daya ini tidak dilengkapi dengan kabel USB, jadi Anda harus menyediakan kabel C-to-C Anda sendiri.

Anda dapat menggunakan kabel asli yang menyertai perangkat Anda atau yang lebih baru untuk bepergian, karena saya memiliki beberapa kabel biasa yang mulai beraksi setelah beberapa perjalanan.

Jika Anda mencari adaptor dinding Pengiriman Daya USB yang berkualitas, apakah itu adaptor cadangan untuk pekerjaan atau bepergian, Xcentz adalah opsi solid yang dapat bertahan lama.

Tetap dingin, charging cepat, dan terlihat premium di harganya. Dan dengan proliferasi USB-PD, seharusnya hanya menjadi lebih bermanfaat seiring berjalannya waktu.